Imam Hadas Ketika Duduk

share to

Deskripsi masalah

Pada suatu ketika ada kejadian dalam salat berjemaah. Imamnya batal di tengah membaca surat al-Fatihah ketika sampai pada bacaan “mâliki yaumid-dîn”, kemudian ada salah satu makmum di belakang menggantinya.

Pertanyaan

  1. Bagaimana hukum makmum mengganti imam seperti kejadian di atas?
  2. Bagaiamana hukumnya jika pergantian tersebut terjadi di selain waktu berdiri?

Jawaban

  1. Boleh dan harus meneruskan fatihah imamnya jika dia memang sudah membaca Fatihah. Apabila si pengganti tersebut belum membaca Fatihah, maka ia harus membaca Fatihah lagi dari awal. Jika ia tidak mengulangi lagi bacaan Fatihah tadi, maka harus menambah satu rakaat.
  2. Boleh mengganti imam pada waktu duduk, sekalipun tempatnya lurus/sejajar dengan makmum yang lain  (tidak maju), sebab maju tidak menjadi persyaratan.

d. Rujukan

وَلَوْ اسْتَخْلَفَ الإِمَامُ فِى أَثْنَاءِ الفَاتِحَةِ لَزِمَ الخَلِيْفَةَ إِتْمَامُهَا ثُمَّ الإِتْيَانُ بِفَاتِحَتِهِ إِنْ لَمْ يَقْرَأْهَا قَبْلُ كَمَا رَجَّحَهُ إِبْنُ حَجَرٍ وَأَبُوْمَخْزَمَةَ فَإِنْ لَمْ يَقْرَأْ لَزِمَهُ الإِتْيَانُ بِرَكْعَةٍ بَعْدَ انْتِهَاءِ صَلاَةِ المُسْتَخْلِفِ اهـ (بغية المسترشدين, 86).

وَلاَيُشْتَرَطُ أَنْ يَكُوْنَ الخَلِيْفَةُ مُحَاذِيًا لِلْإِمَامِ وَلاَ أَنْ يَتَقَدَّمَ عَلَى المَأْمُوْمِيْنَ بَلْ يُنْدَبُ ذَلِكَ اهـ (مغني المحتاج, 1/298).

Disadur dari: Buku santri Salaf Menjawab

Pesan Buku

share to

Redaksi : Kami menerima kiriman tulisan dari pembaca. Kirim tulisan Anda ke email: redaksi@sidogiri.net. Pemasangan iklan silakan hubungi kami di email: iklan@sidogiri.net

Submit a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *