Santri Harus Sehat Lahir Batin
Okt22

Santri Harus Sehat Lahir Batin

Hari ini, 22 Oktober 2020, Indonesia memperingati Hari Santri Nasional (HSN) ke-5 sejak diresmikan oleh Presiden Joko Widodo berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 22 tahun 2015. “Santri Sehat Indonesia Kuat” diusung sebagai tema tahun ini, mengingat HSN kali ini diperingati saat Indonesia masih dibekap pandemi Covid-19. Tema ini menarik untuk dikaji, karena ada segelintir kalangan yang menganggap santri sebagai civitas yang abai akan kesehatan. Benarkah demikian? Simak petikan wawancara Mohammad Iksan dari Sidogiri.net dengan Mas H. Achmad Sa’dullah Abd Alim, Bendahara Umum Pondok Pesantren Sidogiri. Pandangan Anda mengenai tema HSN? Karena santri bagian dari umat Islam dan Islam adalah agama mayoritas penduduk Indonesia. Maka, jika santri sehat, niscaya Indonesia semakin kuat. Sehat yang dimaksud adalah sehat zahir dan batin. Santri, untuk bisa menikmati sehat zahir bisa dengan cara berolahraga, istirahat yang cukup dan menjaga pola makan. Sementara secara batin, santri seharusnya lebih sehat. Sebab, santri mesti menyadari dan meyakini bahwa semua yang terjadi di dunia sudah ada yang mengatur. Tugas kita hanya berusaha. Semisal, ingin punya ilmu, ya, belajar, yang memberi ilmu itu Allah. Dengan begitu, dalam menjalankan sesuatu akan lebih enjoy. Jiwa bakal tenang, tidak takut sakit, miskin dan lainnya. Ketenangan jiwa inilah yang membuat kita lebih sehat, karena pikiran negatif yang lahir dari ketidaktenangan jiwa sangat mempengaruhi kesehatan. Kaitan santri dengan kesehatan? Sangat erat. Banyak dalil dalam Islam yang berkenaan dengan kesehatan, baik hadis ataupun maqālah, seperti an-nazhafatu min al-iman. Apapun yang masuk pada perut kita harus bersih. Higienis secara islami, dalam artian tidak mengonsumsi barang haram, seperti minuman keras, bangkai dan yang lain, itu tidak baik bagi kesehatan. Makan tidak berlebihan, cara sehat yang sudah diakui oleh banyak kalangan. Begitulah Islam mengatur kita. Dengan ini, seharusnya santri menjadi sosok yang paling bisa menerapkan gaya hidup sehat. Apalagi ada santri yang bisa mempraktikkan berhenti makan sebelum kenyang, rajin puasa Senin-Kamis, Daud dan yang lain, insyaallah akan lebih sehat. Namun, bukan berarti ketika ada santri sakit disebut “kurang santrinya”, bukan seperti itu. Sakit, ya, sakit. Karena, kembali lagi pada yang tadi, semua sudah ada yang ngatur, termasuk sehat dan sakit. Hanya saja, kita sebagai santri harus tetap menerapkan pola hidup sehat sebagai langkah ikhtiar. Yang perlu ditekankan adalah bagaimana santri menjalankan ajarannya dan bagaimana cara mereka menyikapi apa yang telah digariskan oleh Allah. Ketika sakit, maka bersabar. Bersabar dalam mencari obat, beristirahat dan bersabar dalam ikhtiar-ikhtiar yang menjadi wasilah bagi dirinya untuk sehat. Ketika sehat juga bersabar dalam menjalankan ibadah dan bersyukur dengan melakukan hal-hal yang bermanfaat bagi orang lain. Intinya santri dan sehat berkaitan erat. Sebab, dengan bersungguh-sungguh dalam mempelajari ilmu agama dan mengaplikasikannya, insyaallah, santri akan sehat zahir batin. Santri adalah komunitas tak acuh pada kesehatan. Benarkah?...

Selengkapnya
Dari Pesantren Kita Berjuang Melawan Covid-19
Sep21

Dari Pesantren Kita Berjuang Melawan Covid-19

Sudah hampir setahun virus corona melanda. Puluhan juta orang di seluruh dunia sudah terpapar. Virus ini tidak memandang bulu. Semua kalangan ia hinggapi. Orang miskin, orang kaya, artis, atlet, dokter hingga aparat pemerintah. Lalu, muncul sebuah penemuan probiotik anak bangsa yang diyakini dapat mencegah penularan Covid-19 dan menyembuhkan pasien yang terjangkit Covid-19. Apa itu probiotik dan bagaimana kisah di balik penemuannya? Simak hasil wawancara Muhammad Ilyas dari sidogiri.net bersama Prof. Dr. Sukardi alias Ainul Fatah asal Pandaan, Pasuruan, seorang ahli mikrobiologi dunia yang menemukan herbal probiotik saat berkunjung ke Sidogiri beberapa hari lalu. Tentang penemuan probiotik? Probiotik itu tidak ditemukan, tetapi dikondisikan, dikolonikan, disikluskan, karena probiotik sendiri asalnya dari Tuhan. Probiotik adalah jasad renik hewan yang sangat kecil sehingga bisa berdampingan dengan sel, organ tubuh dan lambung. Selain itu, juga dapat memecah dan merubah nutrisi-nutrisi dalam tubuh kita menjadi nutrisi yang baik sehingga dapat menghasilkan sebuah enzim atau hormon yang sangat bisa membantu meningkatkan imunitas antibodi tubuh manusia. Maka dari itu, probiotik sangat berguna pada tubuh, karena tubuh kita tidak bisa menerima protein yang langsung diserap tubuh, harus ada bakteri yang merubahnya menjadi asam amino yang bisa diserap oleh sel. Kisah di balik penemuan ini? Semua bermula dari riset yang saya lakukan pada tahun 2004 serta pengalaman berkeliling dunia selama 19 tahun sebagai guru besar. Tujuan awal, probiotik ini saya pakai untuk menyeimbangkan bakteri dalam tanah, tetapi ternyata juga bisa digunakan untuk melawan virus corona. Sebelumnya, saya adalah lulusan S1 Elektronika yang kecewa, sebab anak saya terkena hidrosefalus. Akhirnya, saya mencari tentang penyakit anak saya. Ternyata, hidrosefalus adalah penumpukan cairan di dalam otak disebabkan oleh parasit bernama Toxoplasma Gondii. yang membuat otak membesar. Baca Juga: Prof Ainul Fatah: Islam Tidak Boleh Kalah dengan Corona Pro-Kontra? Kehadiran probiotik yang mampu meminimalisir virus corona tentu menimbulkan banyak pertentangan karena adanya kepentingan di dalamnya. Saya tidak mau ini dianggap obat karena akan melawan regulasi dan kepentingan tadi. Lebih baik saya berjemaah dengan orang-orang yang beriman dalam menghadapi corona ini. Anggap saja saya hanya kebetulan menemukan suatu riset yang bisa melawan corona. Prediksi pandemi Covid-19 berakhir? Saya tidak bisa memprediksi. Tetapi statement dari PBB, virus corona ini diprediksikan akan berhenti dua tahun. Sebab itu, kita harus bekerja keras, saling mendukung mencari cara untuk melawan corona, karena dengan waktu dua tahun itu ekonomi pasti hancur, orang miskin yang terdampak pertama kali. Harapan saya, dari pondoklah kita berjuang. Baca Juga: Bahaya Demam...

Selengkapnya
Saya Punya Kompetensi Menafsirkan Pancasila
Feb09

Saya Punya Kompetensi Menafsirkan Pancasila

Dalam seminar bertajuk, “Agama, Pancasila, dan Politik Kebangsaan Perspektif Pesantren” Muhammad ibnu Romli, Pemimpin Redaksi Sidogiri.Net sempat mewawancarai Prof. Dr. Mohammad Baharun SH. MA, Ketua Komisi Hukum Majelis Ulama Indonesia (MUI) di ruang tamu kantor sekretariat lantai I Pondok Pesantren Sidogiri. Berikut laporannya! Apakah seminar perihal pancasila penting diadakan di pesantren? Tema pancasila tetap penting disosialisasikan, sebab yang membangun pancasila ialah ulama. Panitia sembilan yang merintis pancasila semuanya ulama dan cendikiawan muslim. Hanya satu yang non-muslim. Jadi, yang paling berhak menafsirkan pancasila, ya, kita, bukan mereka. Ulama kita sudah susah payah meletakkan sila-sila pancasila, masa mau kita biarkan begitu saja. Mengenai tujuh kata yang dihapus dalam sila pertama, bagaimana pandangan jenengan? Itu tidak terlepas dengan piagam Jakarta. Kalau bahasanya kiai As’ad, dalam sila pertama mengandung ruh tauhid. Qulhuwallahu ahad. Begitu kata beliau. Jadi, sila pertama itu ketuhanan. Orang Islam, yang tidak salat, jangan ngaku-ngaku pancasila. Kalau non-muslim, yang tidak taat bergama, tidak toleran, jangan ngaku-ngaku pancasila. Ingat, sila pertama adalah ketuhanan. Negara kita ini, negara yang berketuhanan. Yang tidak taat agama, sudah jelas tidak pancasila. Ada yang mengatakan, sila pertama melakukan kebaikan mengharap pahala dari “langit” sedangkan sila kedua kebaikan dengan dasar humanisme sehingga dianggap bertentangan, apakah benar demikian? Oh, tidak bertentangan. Apanya yang bertentangan? Kalau bahasa saya, sila pertama itu hablun minallah, yakni huquq ilahiyah. Sila kedua sampai kelima itu huquq insaniyah, hablun minannas. Tidak bertentangan. Namun, kita tidak perlu risau akan penafsiran pancasila yang beragam. Jangankan pancasila, al-Quran saja penafsirannya banyak. Yang melenceng pun juga banyak. Seperti tafsir Syiah, sangat melenceng. Akan tetapi, penyeragaman tafsir itu perlu ada. Saya menjadi saksi sejarah saat Nahdhatul Ulama dengan berani menerima pancasila. Saat itu digelar di Bondowoso. Saya dulu, kan, wartawan Tempo. Jadi, saya selalu hadir meliput acara, dan mendengar langsung orasi Kiai As’ad kala itu. Jadi, sebenarnya siapa yang berhak menafsirkan pancasila? Saya punya kompentensi menafsirkan pancasila. Dulu saya mengambil tema pancasila sebagai tema taskap saya. Taskap itu semacam tesis, tugas akhir. Tulisan itu mencapai 120 halaman, dan kini sudah dibukukan. Yang menguji saya sampai tujuh jenderal. Tapi hasilnya memuaskan, dan terbaik perwakilan dari sipil. Jadi, saya punya kompetensi menafsirkan...

Selengkapnya