Menyentuh Organ Cangkokan

share to

a. Deskripsi Masalah

Pada suatu hari terjadi kecelakaan yang menyebabkan ada bagian organ tubuh seorang pengendara sepeda motor mengalami luka parah. Lalu untuk mengobatinya, dokter menambal luka penderita dengan kulit orang lain yang berlainan jenis kelamin.

b. Pertanyaan

Apakah menyentuh tambalan tersebut dapat membatalkan wudhu?

c. Jawaban

Dapat membatalkan wudhu jika yang menyentuh adalah orang yang berjenis kelamin lain.

d. Rujukan

وَلَوْ قُطِعَ عُضْوٌ مِنْ شَخْصٍ وَالْتَصَقَ بِآخَرَ وَحَلَّتْهُ الحَيَاةُ فَلَهُ حُكْمُ مَنِ اتَّصَلَ بِهِ لاَ اِنِ انْفَصَلَ عَنْهُ، فَلَوْ قُطِعَتْ يَدُ رَجُلٍ وَالتَصَقَتْ بِإمْرَأَةٍ وَحَلَّتْهَا الحَيَاةُ اِنْتَقَضَ وُضُوْءُ الرَّجُلِ بِلَمْسِهَا وَعَكْسُهُ اهـ (نهاية الزين, 25-27).

share to

Redaksi : Kami menerima kiriman tulisan dari pembaca. Kirim tulisan Anda ke email: redaksi@sidogiri.net. Pemasangan iklan silakan hubungi kami di email: iklan@sidogiri.net

Submit a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *