PP-IASS Nikahkan 64 Pasutri

share to

IMG_8353

Kedua pasutri bersama anaknya yang telah diakad

Sekitar 64 pasang suami istri yang belum tercatat dalam pernikahan resmi di KUA, dinikahkan secara massal di Pondok Pesantren Sidogiri Kecamatan Kraton, Jumat (8/10) siang.

Ke-64 pasang suami-istri tersebut berasal dariĀ  Kecamatan Kraton, Kecamatan Rembang, Kecamatan Tutur, dan Kecamatan Tosari. Kedua daerah terakhir tersebut berada di lereng
pegunungan Bromo dan penduduknya merupakan mayoritas suku Tengger.

H. Abd. Majid Bahri, Ketua Pengurus Pusat Alumni Santri Sidogiri (PP-IASS) mengatakan, acara ini diprakarsai oleh PP-IASS, digelar dalam rangka memperingati Tahun Baru Islam 1435 Hijriyah. Acara ini dimaksudkan untuk memudahkan masyarakat yang pernikahannya belum tercatat secara resmi, agar nantinya secara hukum positif negara Indonesia pernikahan mereka diakui dan mempunyai akta atau buku nikah.

“Rata-rata mereka merupakan muallaf atau orang yang baru memeluk agama Islam,” jelas Abd. Majid, Jumat (8/11).

Dari ke-64 pasangan yang mengikuti nikah massal tersebut, usia pasangan yang paling tua adalah 63 tahun dan yang paling muda 18 tahun. Sejumlah pasutri mengikuti nikah massal dengan membawa anak mereka yang masih balita.

Sebelum prosesi akad nikah dilakukan, terlebih dahulu panitia mengadakan kiraban bagi semua pasutri. Start kiraban ini dimulai dari depan Kantor BMT MASLAHAH menuju Aula Sekretariat Pondok Pesantren Sidogiri, sekitar 3000 m dari lokasi.

==

Penulis: M. Husni Mubarok

Editor: Zainuddin Rusdy

share to

Redaksi : Kami menerima kiriman tulisan dari pembaca. Kirim tulisan Anda ke email: redaksi@sidogiri.net. Pemasangan iklan silakan hubungi kami di email: iklan@sidogiri.net

Submit a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *