Dosa Mengantarnya menuju Surga

share to

“Terkadang Allah membuka peluang taat untukmu, tapi belum tentu ia terima. Dan terkadang Allah  mentakdirkanmu berbuat dosa, tapi, justru itu sebab engkau wushul padanya.”

( Ibnu Athaillah as-Sakandari)

Konon, suatu hari sahabat Anas bin Malik melintasi satu daerah. Entah, tidak jelas beliau dalam perjalanan dari mana. Yang jelas kisah ini dikutip Syekh an-Nafazi dalam Syarh al-Hikam-nya. Dalam perjalanan itu, beliau bertemu satu rombongan. Empat orang mengusung keranda, satu lagi wanita mengiringi di belakangnya. “Aneh.” kata sahabat Anas. Apa gerangan sehingga jenazah itu seolah tidak diperhatikan. Karena penasaran,  beliau ikuti dari belakang rombongan itu.

Sesampainya di pemakaman dan jenazah sudah selesai dikebumikan, tiba-tiba wanita yang tadi tertawa kegirangan. Semua orang heran, termasuk sahabat Anas dan sahabat yang lain waktu itu. Didorong rasa penasaran, sahabat Anas mendatangi wanita tadi. Beliau bertanya, “Wahai Bibi, ada apa gerangan sehingga bibi tertawa seperti itu?” Perempuan itu hanya diam menanggapi pertanyaan sahabat Anas. Beberapa saat kemudian, senyum tersungging di wajah wanita tersebut. “Nak,” katanya lembut. “Kau tahu? yang mati ini anakku. Ia masih muda, tampan sepertimu,” Raut muka wanita itu mulai berubah seperti suasana yang tiba-tiba berubah menjadi haru. “Sewaktu hidup, dia sangat nakal,” tangisnya mulai pecah. Sahabat Anas yang mendengarnya mulai berkaca-kaca. “Sebelum pergi, dia berwasiat padaku: ‘Bunda, jika anakmu yang penuh dosa ini mati, aku mohon, bunda rahasiakan kematianku. Jangan sampai ada tetangga yang tahu. Aku khawatir, mereka malah risih karena harus mengurusi jenazahku. Sudah, cukup Bunda seorang saja. Dan cincinku ini, tolong Bunda tuliskan di kain kafanku “La ilaha illallah Muhammad Rasulullah” Siapa tahu, berkatnya, Tuhan akan mengasihi dan mengampuni dosa-dosaku, dan Rasulullah berkenan, paling tidak meneduhiku dengan jubahnya kelak di neraka jahannam. Sebelum aku dimasukkan ke liang lahad, Bunda injak pipi anakmu yang hina ini, yang keras Bunda, ya. Bunda angkat tangan bunda, lalu katakan “Ya Allah, inilah balasan baginya yang durhaka padamu.” Lalu, kalau jasadku sudah sempurna tertimbun tanah, Bunda angkat lagi tangan Bunda. Bunda katakan yang keras “Ya Allah, pada detik ini, aku ridha pada anakku yang malang ini, kuharap engkau juga berkenan meridhainya.” Ini wasiatku Bunda. Tolong Bunda penuhi.”

Usai meninggal, aku penuhi semua wasiatnya. Aku berdo’a untuknya. Tiba-tiba, terdengar suaranya menggema, fasih sekali. “Bunda,” panggilnya dengan nada penuh gembira. “sekarang tugasmu sudah selesai. Anakmu sudah menghadap pada Tuhan yang Maha Pengasih. Ia sama sekali tidak marah padaku, apalagi memperhitungkan dosa-dosaku. Jadi, silahkan Bunda kembali, tugasmu sudah selasai. Terimakasih Bunda.” Mendengarnya aku tertawa seperti tadi.” Kata wanita itu menutup ceritanya.

Dari cerita ini, benar sekali Ibnu Athaillah menggubah kalam hikmah diatas: “Terkadang Allah membuka peluang taat untukmu, tapi belum tentu ia terima. Dan terkadang Allah  mentakdirkanmu berbuat dosa, tapi, justru itu sebab engkau wushul padanya.”

Sekarang, jika ada yang bertanya: dosa seperti apakah yang bisa menarik pelakunya menuju surga? Maka, Rasulullah bersabda: “Ialah dosa yang bisa meneteskan airmata penyesalan, mampu mengetuk pintu hati pelakunya untuk sadar dan berkomitmen untuk tidak mengulanginya.”

Semoga dengan tulisan ini, kita tidak lantas merasa aman dengan dosa kita, merasa tidak bersalah, malah mengira akan masuk surga dengan dosa itu. Tunggu dulu, baca lagi kisah diatas, jika kita sudah menjadi seperti pemuda putra wanita mulia itu, silahkan berbangga. Allahumma ij’alna minan najihin fid-darain. Amiin.

/El-Ka_f

share to

Redaksi : Kami menerima kiriman tulisan dari pembaca. Kirim tulisan Anda ke email: redaksi@sidogiri.net. Pemasangan iklan silakan hubungi kami di email: iklan@sidogiri.net